Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kelebihan Gula Bisa Menjadi Resep untuk Masalah Jangka Panjang

Anak-anak yang mengonsumsi terlalu banyak gula dapat berisiko lebih besar menjadi obesitas, hiperaktif, dan gangguan kognitif, saat dewasa, menurut hasil studi baru pada tikus yang dipimpin oleh QUT dan diterbitkan oleh Frontiers in Neuroscience .

Studi ini menghasilkan pengurangan risiko kenaikan berat badan yang disebabkan oleh gula dan masalah kesehatan lainnya ketika tikus diberi dosis sukrosa harian yang jauh lebih kecil, mendukung seruan Organisasi Kesehatan Dunia untuk pengurangan asupan gula oleh manusia.

IMAGES
Gambar: imgsrv2.voi.id

Salah satu penulis utama, ilmuwan saraf QUT Profesor Selena Bartlett, mengatakan banyak anak-anak, remaja, dan orang dewasa di lebih dari 60 negara, termasuk Australia, memiliki diet yang terdiri dari lebih dari empat kali gula (100g) yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia ( 25g per orang per hari).

"Lebih banyak pekerjaan perlu dilakukan dalam penyelidikan efek jangka panjang gula pada remaja dan orang dewasa tetapi hasil kami dengan model tikus sangat menjanjikan," kata Profesor Bartlett.

"Bukti terbaru menunjukkan obesitas dan perilaku impulsif yang disebabkan oleh kebiasaan diet yang buruk menyebabkan konsumsi makanan dan minuman olahan yang berlebihan tetapi efek jangka panjang pada proses kognitif dan hiperaktif dari konsumsi gula yang berlebihan, dimulai pada masa remaja, tidak diketahui," kata Profesor Bartlett.

"Studi kami menemukan konsumsi gula jangka panjang (periode 12 minggu dengan tikus yang memulai uji coba pada usia lima minggu) pada tingkat yang secara signifikan meningkatkan penambahan berat badan, menimbulkan stimulasi abnormal dan berlebihan dari sistem saraf sebagai respons terhadap kebaruan. Ini juga mengubah memori episodik dan spasial. Hasil ini seperti yang dilaporkan pada gangguan defisit perhatian dan hiperaktif.

"Uji coba pada manusia perlu dilakukan tetapi ini menunjukkan hubungan dengan konsumsi gula jangka panjang yang berlebihan, dimulai pada usia muda, yang lebih sering terjadi pada Diet Barat dan peningkatan risiko mengembangkan hiperaktif persisten dan defisit neurokognitif di masa dewasa. "

Profesor Bartlett mengatakan sementara konsep 'kecanduan gula' dan klasifikasi gula sebagai zat penyalahgunaan masih diperdebatkan, ada peningkatan bukti tumpang tindih di sirkuit otak dan jalur sinyal molekuler yang terlibat dalam konsumsi gula dan penyalahgunaan obat.

"Orang mengkonsumsi gula dan makanan untuk mengatur keseimbangan energi, tetapi juga untuk kesenangan dan kenyamanan. Keinginan hedonistik untuk makanan enak ini didorong oleh penghargaan dan makan berlebihan dapat berdampak pada dan bahkan mengesampingkan kemampuan kita untuk mengatur," kata Profesor Bartlett.

"Semakin dianggap bahwa konsumsi makanan dan minuman tinggi gula yang tidak dibatasi dalam Diet Barat mungkin terkait dengan peningkatan epidemi obesitas. Hubungan yang kuat antara gangguan perhatian-defisit/hiperaktivitas dan kelebihan berat badan atau obesitas juga telah terungkap.

“Secara keseluruhan, data ini menunjukkan bahwa obesitas yang diinduksi gula dapat berpartisipasi dalam perkembangan patogenesis gejala seperti ADHD di negara-negara barat. Pada anak-anak, konsumsi gula yang tinggi berkorelasi dengan hiperaktif dan pada orang dewasa, dengan kurangnya perhatian dan impulsif.

"Apa yang belum jelas adalah apakah konsumsi sukrosa berlebihan yang kronis - mulai dari masa kanak-kanak - akan memiliki dampak negatif yang sama pada sistem saraf, emosi, atau kognisi kita sepanjang masa dewasa seperti obat adiktif lainnya.

"Studi pada tikus ini sangat membantu untuk menjawab pertanyaan itu. Hasil kami menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa konsumsi sukrosa dalam jangka panjang menyebabkan penambahan berat badan yang signifikan dan menghasilkan hiperaktif yang terus-menerus dan gangguan belajar."

Penulis utama Dr Arnauld Belmer menambahkan bahwa sementara konsumsi gula secara keseluruhan telah turun sejak pertengahan 1990-an, tingkat obesitas telah meningkat.

"Peningkatan tingkat obesitas ini bisa diakibatkan oleh efek tertunda dari kelebihan gula, menunjukkan bahwa obesitas orang dewasa mungkin didorong oleh asupan gula yang tinggi selama rentang hidup," kata Dr Belmer.

“Menariknya, penyelidikan kami dengan tikus menemukan pengurangan asupan sukrosa harian empat kali lipat mencegah kenaikan berat badan yang disebabkan oleh gula, mendukung rekomendasi WHO untuk membatasi asupan gula dengan jumlah ini akan efektif. Ini juga dapat membatasi konsekuensi negatif lainnya. termasuk hiperaktif dan gangguan kognitif."

Powered By NagaNews.Net